384.Manusia Dengan Berkah Agung (Gede Prama)

Seperti ditulis Dr Michael Newton dalam Journey of the Souls, banyak jiwa mengalami depresi berat. Setelah dihipnoterapi ternyata berkejaran dengan keinginan sejak beberapa kehidupan sebelumnya. Dalam derajat yang berbeda, manusia sedang berkejaran dengan keinginan. Tandanya ialah menyukai sesuatu yang nanti akan terjadi, membenci sesuatu yang sudah digenggam. Setelah yang nanti menjadi sesuatu yang kini, lagi-lagi kita merindukan yang nanti.

Ini serupa kisah Nasrudin. Suatu hari Nasrudin asyik memancing. Tiba-tiba polisi datang. Nasrudin lari, diikuti polisi. Setelah berhenti karena kelelahan, polisi sambil membentak bertanya, “Mana tiket masuknya?” Dengan polos Nasrudin menunjukkan tiket. Menyadari kekeliruannya, polisi bertanya, “Kalau punya tiket, mengapa tadi lari?” Nasrudin berucap, “Saya lari karena penyakit mag kambuh, ingin cepat-cepat bertemu dokter.”

Beginilah kehidupan banyak orang. Terlalu banyak waktu terbuang untuk berlari. Setelah habis energi, baru sadar kalau berlari untuk sebuah kesalahpahaman. Dan yang paling banyak bertanggung jawab atas hidup yang terus berlari adalah keserakahan/keinginan.

[read more]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s